Thursday, 30 January 2014

Till we meet again...

Bila melihat kembali asal usul kewujudan blog ini hampir 4 tahun yang lepas.. Ianya untuk melakar jalan cerita perjuangan dan kehidupan aku sepanjang percutian aku di bumi asing ini.. Jika diimbau kembali, banyak pengalaman yang telah aku lalui.. Suka duka.. Gembira sedih.. Marah dan geram.. Adakalanya keluar jugak bahasa-bahasa yang tidak enak.. Ampun maaf di minta atas kekilafan dan kefakiran ilmu dalam menyampaikan sesuatu perkara..

Aku tahu ini bukan kali pertama aku nukilkan post-post seperti ini.. Cuma ini adalah petanda aku akan berehat sebentar atau mungkin selamanya dalam alam maya ini.. Sama ada dalam blog ini mahupun dunia media sosial yang lain.. Bukan kerana aku sudah jumpa peneman hidup lain.. InshaAllah kalau dah jumpa, ianya proses ke arah penyatuan jiwa melalui jalan yang halal.. InshaAllah.. Doakan yang terbaik..

Apa-apa pun 1 February merupakan minggu terakhir aku mempunyai status yang aku kecapi sekarang.. Selepas tarikh itu ianya adalah proses transisi dari satu status ke status yang lain.. Bukan aku nak meletakkan hidup aku dalam status yang tertentu tapi kerana telah berjanji dengan insan tertentu maka aku rasakan transisi ini penting dalam menguruskan hidup aku lebih baik..

Lagipun minggu ni minggu akan datang aku akan mula uruskan beberapa yayasan dan fund untuk masa depan.. Maka masa aku akan lebih ke arah itu.. macam mana untuk jayakan yayasan-yayasan yang bakal ditubuhkan.. Pengurusan kewangan dan sebagai..

Tambahan lagi, InshaAllah dalam bulan depan aku akan mulakan trust fund untuk bakal anak-anak aku.. Masanya dah tiba kot untuk aku fikirkan pasal keluarga sendiri.. Nak tak nak  benda macam ni akan hadir jugak.. Maka aku kena mula act upon it.. Walaupun semuanya akhirnya aku berserah pada Allah.. Tapi usaha tu kena ada.. Lepas usaha baru tawakal..

InshaAllah lepas ni kehidupan aku akan jadi lain.. Perubahan itu ada, cuma sejauh mana aku tak pasti.. Lagipun minggu depan aku mulakan sesuatu yang baru.. Sangat-sangat baru.. Pengalaman yang tak pernah aku cuba selama ini..

Doakan yang terbaik untuk diriku dan hidupku wahai sahabat, rakan dan taulan.. Semoga apa yang aku nukilkan selama ini mampu memberi ilmu yang bermanfaat kepada sesiapa sahaja.. Walaupun aku tahu kebanyakannya hanyalah repekan dan luahan yang entah apa2 dari dirku..

Yayasan sebuah realiti..

Alhamdulillah, selepas beberapa mesyuarat mengenai trust fund dan yayasan.. Semuanya berjalan lancar.. Alhamdulillah beberapa anak yatim dan sustainability fund dah mula menjadi pilihan hati dan target yayasan..

InshaAllah semoga Allah permudahkan niat ini.. Walaupun ada orang cakap lebih baik jadi kaya raya dan lagi mudah untuk bersedekah.. Namun buat diriku.. Lebih baik aku mula memberi dulu sebelum jadi kaya.. Kerana kekayaan takkan sesekali melambangkan hati yang menginfakkan.. Namun inshaAllah hati yang menginfakkan akan sentiasa dipenuhi rasa nikmat dan kekayaan dari Allah.. Rasa nikmat yang paling utama, yakni rasa cukup dengan hidup ini.. 

InshaAllah yayasan yang aku mimpikan suatu masa lalu mula mengorak langkah pertamanya.. Akan mengambil anak yatim pertama untuk ditaja.. InshaAllah dalam masa terdekat.. Semoga dengan usaha ini.. Ianya akan membersihkan hati kami semua dari onar dan duri.. Mendekatkan hati ini pada diriMu wahai Ilahi.. Semoga ianya menjadi perlindungan dari api nerakaMu, perlindungan dari seksa kuburMu, perlindungan dari fitnah dunia serta fitnah Dajjal..

Aku yakin dan percaya, ujian yang menanti bukanlah kecil.. Kebaikan itu harganya cukup besar di dunia ini.. Takkan ada satu kebaikan pun yang tak diuji.. Yang ini lagilah besar nilainya.. Duit waqaf datang dari yayasan ada nilai yang tersendiri.. Maka perancangan perlu diteliti agar tidak disalahgunakan.. Lagi-lagi termakan untuk diri sendiri.. Nauzubillah.. Moga dijauhkan cabaran seperti ini...


Wednesday, 29 January 2014

Getting stronger and stronger

Alhamdulillah.. Buat masa ini, setiap hari rasa lebih bermakna untuk aku teruskan kehidupan yang dibentangkan untuk aku.. Entah dari mana datangnya sumber kekuatan ini.. Mungkin dengan izin Allah, ianya datang selepas aku meletakkan sesuatu pada haknya.. Mengembalikan hak pada yang sepatutnya.. Memberikan peluang untuk diri aku pergi lebih jauh.. Membuka sekatan dalam kekuatan aku kerna gusar ianya bakal merosakkan diri aku sendiri..
 
InshaAllah, kali ini, asas dalam perjuangan lebih kukuh, inshaAllah.. Sedar tak sedar diri aku sendiri dah mula mengatur strategi demi strategi serang balas.. Ianya cukup halus namun masih dalam penelitian.. Aku gembira dan aku suka... Alhamdulillah, akhirnya aku jumpa sesuatu yang aku mampu laksanakan dalam keadaan yang aku gembira dan suka..
 
Aku gembira pabila perasaan cintakan ilmu itu kembali.. Perasaan ingin tahu akan sesuatu perkara itu menusuk jiwa.. Seolah-olah ianya makanan yang memberikan kekuatan.. Dengan izin Allah, pabila ilmu itu mampu memudahkan hidup insan lain.. Kegembiraan yang digambarkan cukup.. cukup sempurna..
 
Aku terlupa, kebaikan dan sedekah yang perlu aku lakukan tak terhad pada saudara seIslam aku semata-mata.. Ianya untuk umat manusia.. Umat Nabi Muhammad saw itu sendiri.. Maka, percaturan aku selama ini ada kekilafan.. InshaAllah kini skopnya lebih luas..
 
Namun tak dinafikan, di saat aku gembira ini.. Ianya takkan berkekalan.. Bagiku ini hadiah dari Penciptaku.. Rehat sementara untuk didatangkan cabaran yang lebih besar.. Peluang untuk aku mengumpul tenaga bagi bersedia dengan cabaran yang aku sendiri tak mungkin dapat gambarkan..
 
Alhamdulillah, aku bersyukur.. Tesis dah hampir selesai.. Sikit je lagi.. Dari dulu aku kekalkan perkataan sikit je lagi.. Tak perlu untuk aku fikir apa penamatnya kerana perancangan Allah cukup sempurna.. Yang penting aku laksanakan tanggungjawab aku hari demi hari..
 
Walaupun ada ketikanya ianya perit.. Ianya membuatkan aku tak mampu bangun.. Namun aku percaya dan redha dengan pemberian dariNya.. Alhamdulillah, ianya berjalan lancar.. Setiap satu yang Dia hadapkan padaku adalah persediaan untuk hari-hari yang mendatang..
 
Untuk aku menjadi sesuatu yang luar biasa, jalannya bukan terletak pada kebiasaan.. Walaupun mungkin suatu hari nanti aku akan berakhir sebagai insan biasa.. Aku redha dengan takdir diriku kerana Dia lebih mengetahui apa yang terbaik buat diriku..
 
Namun sekarang bukan masanya untuk berfikir tentang masa depan.. Ianya perjuangan masa sekarang.. Walaupun perjuangan ini nampak naif dan kebudak-budakan.. Ianya satu perjuangan.. InshaAllah dengan izinNya jika ianya ada kebaikan.. Ripple effect bakal tercetus.. Menggoyahkan malah akan melumpuhkan institusi-institusi yang sepatutnya..
 
Yang penting aku kena kekalkan kekuatan ini dan menjadi lebih kuat dari hari ke hari.. Seteruk mana aku jatuh.. Kekuatan ini aku harus kekalkan.. Senyuman ini harus aku ukirkan.. kerana perjuangan aku masih jauh.. Ianya takkan selesai selagi aku masih terus bernafas di muka bumi ini..
 
Selagi hayat dikandung badan.. Selagi itu tidak sesekali aku terlepas dari tanggungjawab dan amanah ini.. Selagi hayat dikandung badan.. Selagi itu tak terlepas untuk aku membahagiakan dan memudahkan hidup insan lain... Dalam pelbagai aspek kehidupan, dalam seribu satu perspektif dan dalam berbagai-bagai jenis situasi..
 
Kuasa ditanganku.. Mulakan sekarang dan bukannya bila aku benar-benar berkuasa mengikut konteks fahaman manusia biasa..
 
Dare to be different.. To change the world or die trying..

Tuesday, 28 January 2014

Pumped up...

Alhamdulillah.. Hari ni bermula dengan lancar.. Walaupun agak lambat.. Namun secara asasnya lebih produktif dari semalam dalam pelbagai perkara..
 
Alhamdulillah jugak hari ni aku tandatangan kontrak baru.. Aku dah decide untuk mulakan hidup aku dalam haluan yang aku pilih.. InshaAllah semoga ianya baik untuk aku..
 
Lepas selesai je tandatangan.. Terus satu amanah yang tak terjangka menerjah tiba.. Sorang pelajar tahun akhir datang jumpa aku.. Dengan mata yang sayu mula bercerita masalah kajian beliau.. Aduh, makin dia cerita makin matanya mula berkaca.. Aduh sudah... Jangan la nak nangis kat sini bang.. Tak macho kot.. So aku terus tukar tajuk perbualan, ubah supaya kembali ceria..
 
Aku tak salahkan dia, sebab bukan salah dia.. Research pun bukan semuanya mudah, semuanya indah.. Cuma mungkin apa yang dia hadapi itu terlalu besar untuk dirinya.. Dan sejak aku mula menulis tesis aku ignore semua ini.. Agak kejam namun mungkin ini permulaan untuk aku sambung tugas mendidik aku.. 
 
Bukankah hidup ini antara tujuan dia untuk memudahkan hidup insan lain, melapangkan hidup insan lain dan tidak sesekali menyempitkan hidup mereka.. Maka aku rasakan aku kena penuhi tanggungjawab ini buat masa ini..
 
Perihal tesis? itu manageable.. Lagipun inshaAllah kalau aku tolong orang, Allah akan tolong aku dalam pelbagai perkara lain..
 
Lagipun bidang yang dia mintak tolong dalam ruang lingkup pemikiran aku.. Maka tak salah bukan?
 
Buat masa ni aku bersyukur.. Hidup makin mudah dan dipermudahkan.. Siapa sangka ribut taufan beberapa minggu lalu adalah untuk menghasilkan jalan yang lebih cantik dan lebih baik untuk aku lalui.. Walaupun ributnya masih tak reda namun jalan yang terbentang cukup awesome..
 
Terima kasih Ya Allah kerana dikau membuka peluang untuk aku mengembangkan payung-payung anak yatim yang sedia ada ke tahap yang berbeza..
 
Dikau berikan aku peluang untuk menubuhkan yayasan untuk membantu mereka yang memerlukan.. Walaupun ianya baru satu permulaan.. InshaAllah dengan izinMu ianya akan berkembang dengan lebih mekar..
 
Hari ini dikau berikan aku rahmat dan ketenangan padaku.. Moga dikau berikan pada insan-insan lain yang turut memerlukannya kerana Dikau Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani..
 
~Alhamdulillah, tak sangka gaji part-time kerja kali ini sama dengan gaji full-time driver bus.. Akan aku gunakan peluang ini sebaik mungkin.. InshaAllah dengan keredhaanMu akan ku teruskan hidup ini~

Monday, 27 January 2014

Pengurusan hidup..

Permulaan hari ini seolah-olah tak produktif sangat.. Kemalasan tambahan dengan kepenatan aktiviti hujung minggu membuatkan diri ini susah untuk bangun apatah lagi bergerak dari katil yang empuk.. Aduh, malasnya..
 
Pengakhiran hari kalau aku lihat dari konteks penulisan tesis.. Hampeh.. Tak gerak satu huruf pun.. Kalau nak fikir bab ni jer.. Malang la masa yang terbuang.. 
 
Malang ke? Aku tak rasa macam tu kot... Sekembalinya semua jeneral-jeneral kesayangan aku.. Aku mengambil masa yang agak lama untuk meneliti laporan dari sorang demi sorang..
 
Simply awesome..
 
Rasanya dah makin jelas apa yang aku nak lakukan.. Lepas aku teliti laporan mengenai institusi anak yatim, kesan-kesan peperangan semasa, kestabilan ekonomi dan politik yang berkaitan serta penelitian kitab-kitab Ilmuan Islam.. Tambahan laporan terkini situasi Ilmu Al-Quran, hadith, sirah dan fiqh aku.. Ianya membawa kepada konklusi yang memuaskan..
 
Maka aku boleh simpulkan yang aku kena kurangkan waktu berfoya-foya dan fokus pada perubahan yang perlu aku laksanakan..
 
Bermula dari konteks pendidikan, perkembangan teknologi dan pengurusan anak-anak yatim.. Kali ini aku kena tambah self-development yang baru.. Lebih-lebih lagi mengenai ilmu Al-Quran, hadith, sirah dan fiqh.. Bahagian tu kena selari dengan ilmu teknologi aku bagi memberikan impak yang sewajarnya.. 
 
Itu antara laporan dari jeneral-jeneral kesayangan aku.. Selepas 10 tahun aku tak dinilai dari dalam..
 
Lepas tu, aku dapat beberapa email dari Laura, Sarah dan Devan.. Satu per satu memberikan informasi yang berguna.. Esok aku kena jumpa sorang-sorang untuk uruskan dokumen yang perlu dan juga pendidikan serta ilmu yang perlu diturunkan..
 
Alhamdulillah, hari demi hari, hidup ini semakin mudah.. Cuma antara laporan utama dari ketujuh-tujuh jeneral hati ialah mula ambil serius kehidupan aku.. Terlalu banyak dah masa aku habiskan dengan berfoya-foya atas alasan ukhwah dan juga tanggungjawab sosial.. Namun ianya hanya escapism untuk aku lari dari amanah yang lebih besar.. Tanggungjawab terhadap ilmu, keluarga dan anak-anak yatim.. Itu yang lebih utama buat masa ini..
 
Maka esok merupakan hari yang baru.. Dengan fokus yang baru dalam hidup.. Harapnya dengan ini ianya akan membawa reaksi ekstrem dan 'En' aku kepada peringkat yang berbeza.. Supaya aku boleh masuk balik dalam 'The Zone' untuk aku melaksanakan pembaharuan baru.. Meninggalkan legasi yang lebih baik sebelum ini.. Meninggalkan dunia ini dalam keadaan yang lebih baik dari generasi-generasi sebelum ini..
 
Aku datang ke dalam dunia ini sebagai orang asing/orang luar dan pasti aku akan tinggalkan dunia ini dalam keadaan yang sama.. Cuma biarlah sumbangan aku itu menjadi ilmu yang bermanfaat walaupun tiada siapa yang kenal mahupun ingat aku diriku.. Bukan nama yang ingin aku tinggalkan.. Cukuplah dengan ilmu yang bermanfaat kepada agama Islam dan umat Nabi Muhammad saw...

Akhirnya telah tiba masa untuk mereka kembali..

Selamat kembali 7 jeneral hati yang aku nanti-nantikan selama ini.. Akhirnya telah lengkap semua persiapan yang dilaksanakan dengan teliti sejak beberapa tahun yang lalu.. Dengan kembalinya semua jeneral hati yang telah melengkapkan tugasan masing-masing, sudah tiba masa untuk melangkah dalam dunia baru, fasa baru dan alam baru..

Ini tak bermakna aku akan tinggalkan kisah hidup dan dunia yang aku bina sebelum ini.. Ianya hanya akan membawa perubahan yang drastik.. Risiko akan meningkat berkali ganda.. Perjuangan akan lebih tertumpu dalam beberapa perkara utama.. Reaksi ekstrem dan 'En' akan mula dikekalkan 24 jam sehari.. Setiap minit adalah sesuatu yang bermakna.. Kalau nak kata tiada lagi masa untuk jadi budak-budak tipu la kan sebab tu dah jadi tugasan untuk salah satu jeneral hati yang ada.. 

Pendekatan peperangan kali ini dalam bentuk yang berbeza.. Meskipun 7 jeneral takkan sesekali melambangkan angka dalam perjuangan.. Harapnya ianya cukup untuk membawa perubahan yang aku inginkan..

Ada masanya aku berharap aku boleh hidup normal seperti manusia biasa.. Namun fasa 10 tahun yang lalu mengubah segala-galanya.. Pabila aku mula mempersoalkan apa yang normal, apa yang menjadi kebiasaan.. Atas dasar apa common sense wujud.. Maka itulah bermula percaturan untuk aku tinggalkan hidup yang dikatakan normal..

Ada masanya aku jatuh terduduk dan dambakan kehidupan biasa dan normal.. Namun, itu bukan pilihan aku dan jauh dari hak kehidupan aku.. Suatu masa dulu, ini janji aku.. Ini janji kami bertujuh.. Janji yang pasti akan kami kotakan.. 

Pada mulanya aku ingin justifikasikan asas perjuangan ini dalam bentuk yang lebih luas.. Skop yang lebih lebar.. Namun setelah hati ini mula berbincang dan musyuwarah.. 7 jeneral sudah mencukupi.. Kami bertujuh.. Tidak perlu untuk libatkan orang luar dalam dunia ini..

Sudah cukup onar dan duri.. Amarah dan dengki.. Kemusnahan dan kesengsaraan.. Maka tak perlu untuk kami tambah semua itu lagi.. Tak perlu untuk kami tanam perasaan itu pada orang lain.. Tidak perlu ada lagi keperitan seperti itu..

Tiba masanya untuk kami mengorak langkah, membina jalan yang lebih bahagia.. Jalan yang penuh ketenangan.. Jalan yang dibina atas dasar kasih dan sayang.. Atas dasar untuk mencari keredhaan Ilahi dalam meneruskan kehidupan sebagai seorang pengembara di dunia ini..

Selamat kembali wahai hati bertujuh.. 

The world is yours now..

Have fun and make full used of it.. 

Hati berkata lagi..

Pabila malam bersilih ganti siang, bulan separa menjadi purnama dan kian separuh semula.. Hati ini mula memberikan rasa dan jawapan dalam beberapa perkara.. Keputusan telah dicerna dan diluahkan.. Dahulu untuk datang ke Bristol atas kapasiti Amrul berada di sini.. Kerna bongkak hati (bertapa lemahnya diri ini ketika itu) yakni katakan bahawa perjalanan pengajian akan menjadi mudah kerana kisah silamku, maka kehadiran di Bristol adalah kerna kehadiran Amrul..  (Happy Birthday Amrul, aku tak wish kau sebab kau akan tau kenapa dalam masa beberapa hari lagi)
 
Sedar tak sedar lepas Amrul pergi, kehidupan acap kali menjadi parah kerna tanpa dirinya.. Diri ini seolah hilang sebab untuk kekal di sini.. Namun pabila aku katakan sesuatu, inshaAllah akan aku kotakan.. Untuk habiskan pengajian kali ini, maka ianya janji pada agama, bangsa dan negara.. Maka seharusnya aku kotakan janji aku melalui perjanjian yang telah termetrai..
 
Namun, keputusan haluan hidup kali ini aku pilih atas kepentingan diriku sendiri.. Hati ini yakin dan percaya inilah yang terbaik buat masa ini.. Moga Allah tunjukkan dan bimbing dengan lemah-lembut menuju jalan yang terbaik dalam hidup ini..
 
Fasa kedua akan bermula tak lama lagi dalam proses pembersihan hati.. Buat masa ini, fasa pertama berjalan dengan baik.. Walau ada sedikit sebanyak kekurangan, ianya diteruskan dengan penuh kelancaran...
 
Yang membuatkan hati ini berkata-kata dan bersetuju untuk memilih jalan ini, bukan kerana keyakinannya dalam perjalanan kali ini.. Alasannya cukup mudah, kerana dirinya terasa lebih banyak ianya akan terus belajar.. Lagi-lagi perubahan sejak April yang lalu memberi kesan yang cukup mendalam.. Memberi makna yang cukup besar buat hati yang cukup kecil..
 
Sedar tak sedar, perubahan dari April lalu bakal mencecah setahun lamanya.. Dalam masa setahun pelbagai perkara yang terjadi maka hati ini ingin mengetahui apa yang bakal dialaminya jika ia diberi peluang untuk pergi jauh..
 
Walaupun cabaran yang bakal datang bukan calang-calang.. Namun pertaruhan nyawa itu bukan sesuatu yang baru.. Mei 2012 sudah mengajar sedikit sebanyak nilai nyawa dalam jiwa manusia.. Maka inshaAllah dengan izinNya, hati ini ingin belajar lebih dari apa yang dirinya peroleh dalam masa hampir 4 tahun di sini..
 
Janji  untuk terus setia itu masih kekal dalam ingatan.. Janji untuk membangunkan naga yang masih lena itu adalah satu kepastian.. Janji untuk membimbing anak muda di tanah air bukan satu lagenda hanya menjadi bualan ramai.. Ianya satu kemestian kerna ianya satu janji suatu masa dahulu..
 
Makin jauh aku selami, akhirnya sampai ke kotak misteri yang aku rasakan belum tiba masanya untuk aku membuka kuncinya.. Bukan kerana takut isinya, namun khuatir akan impak pada keputusan semasa..
 
Aku teringat kisah Nadia Ixora... Aku teringat kisah riang Si hitam manis.. Aku teringat kisah kita bersama.. Apatah lagi kisah si Singa Leo.. Belum lagi kisah Anak Pak Atan.. Rasanya, belum tiba masanya untuk hati ini ke arah itu.. Biarlah ia pergi dalam kapasiti perjalanannya sendiri.. 
 
Hati ini dalam evolusinya yang tersendiri.. Jangan dibiarkan anasir luar dan dalam menguasainya kembali.. Pabila telah usai evolusinya, biarkan kematangannya dalam membuat keputusan mendidik reaksi ekstrem dalam meneruskan tugasan beliau..
 
Akan tiba kembali gerak hati dan gerak tangan bersulaman antara satu sama lain membina konklusi hidup yang terbaik.. Terbaik untuk agama, bangsa dan negara.. Untuk mereka yang tercinta... Yang terus dicintai hingga hujung nyawa..